Pastikan situs kami semakin bermanfaat setiap kali Anda datang berkunjung dengan mengaktifkan cookie sehingga kami bisa mengingat perincian seperti bahasa pilihan Anda, demi meningkatkan pengalaman jelajah Anda. Oke

Singapura semakin memperkuat pertahanan terhadap COVID-19 (Coronavirus Disease). Untuk informasi lebih lanjut, klik di sini. Singapore Tourism Board meningkatkan tindakan pencegahan untuk keamanan dan kebaikan Anda. Kami mendorong Anda untuk menggunakan e-services kami untuk mengurangi waktu yang digunakan di ruang publik.

Hari Raya Haji merupakan perayaan yang bermula pada kisah Allah yang memerintahkan Ibrahim untuk mempersembahkan putranya, Ismail.

Foto oleh Bianca Polak

Hari Raya Haji yang berlangsung selama empat hari ini mengenang iman dan keyakinan Nabi Ibrahim yang sepenuhnya kepada Allah.

Hal ini diceritakan dalam kisah Allah yang memerintahkan Ibrahim untuk mempersembahkan putranya, Ismail, sebuah perintah yang Ibrahim tanggapi dengan penuh ketaatan. Allah kemudian mencegahnya dan menggantinya dengan seekor kambing untuk dipersembahkan sebagai ganti putranya.

Doa dan kurban

Dalam masa-masa ini, umat Islam mengenakan pakaian terbaik mereka dan berjamaah di masjid untuk mendengarkan ceramah dan melakukan salat.

Namun, ritual terpenting yang digelar di sini adalah 'kurban'. Sumbangan kurban berupa domba, biri-biri, kambing, dan sapi, yang disembelih dengan irisan cepat pada pembuluh darah di leher selagi doa dibacakan.

Ritual ini mengingatkan umat akan kerelaan Nabi Ibrahim untuk mempersembahkan darah-dagingnya sendiri di hadapan Allah. Hewan kurban kemudian dibersihkan, lalu dagingnya dipotong-potong dan dibagikan kepada para jemaah serta fakir miskin.

Amal dan iman
Pria Muslim di dalam masjid

Foto oleh Public Domain

Menurut tradisi, orang yang membeli hewan kurban mendapatkan sepertiga daging dan sepertiga lainnya diberikan kepada keluarga dan handai taulan. Karena inti dari Idul Adha adalah kasih sayang, berbagi berkah, dan mensyukuri nikmat-Nya, sepertiga yang terakhir biasanya dibagi-bagikan kepada orang miskin dan mereka yang membutuhkan.

Sesudahnya, umat Muslim mengunjungi orang tua, keluarga, dan handai tolan, serta bersantai sambil makan bersama.

Pesta pora atau kemeriahan hampir tidak terlihat—perayaan ini lebih berfokus pada kebutuhan spiritual, alih-alih fisik.

Yang Unik

Perjalanan para peziarah

Iduladha juga menandai akhir dari 'haji', ziarah tahunan umat Islam ke Mekkah di Arab Saudi. Perjalanan penuh perjuangan ini menelusuri jejak Nabi Muhammad dan diakhiri dengan serangkaian ritual simbolis setelah jemaah haji mencapai kota suci. Ibadah 'haji' merupakan rukun Islam kelima, dan setiap Muslim yang sehat serta mampu secara finansial diharapkan untuk menunaikannya minimal satu kali seumur hidup.

Lihat Juga