Lilin dan dupa yang dibakar selama Perayaan Waisak mengingatkan seluruh umat bahwa hidup ini singkat dan sementara.

Foto oleh Nathaniel Hayag

Perayaan Hari Waisak di Singapura dimulai ketika fajar merekah, di saat umat Buddha yang taat berkumpul di kuil untuk melangsungkan upacara.

Pada saat inilah bendera Buddha dinaikkan dan puja-puji suci dinyanyikan untuk Sang Buddha, Dharma (ajaran-ajaran-Nya), dan Sangha (para murid-Nya).

Persembahan dan perbuatan baik

Persembahan berupa bunga, lilin, dan dupa juga dibawa ke kuil-kuil. Fakta bahwa lilin dan dupa terbakar habis dan bunga-bunga layu ketika hari berakhir dimaksudkan untuk mengingatkan umat bahwa kehidupan ini singkat dan sementara, bahwa segalanya akan musnah dan binasa pada akhirnya.

Sisa hari itu dihabiskan untuk tujuan mulia, karena umat Buddha percaya bahwa melakukan perbuatan baik di Hari Waisak akan mendatangkan berkat berkali-kali lipat.

Hanya makanan vegetarian yang disantap ketika umat Buddha mengadakan donor darah massal di rumah sakit, mengunjungi panti jompo, atau membagi-bagikan hadiah uang tunai kepada orang yang membutuhkan. Yang lainnya, melepaskan burung dan hewan yang dikurung sebagai simbol pembebasan bagi umat Buddha, atau merapal mantra selama berjam-jam.

Prosesi penyalaan lilin

Patung Buddha akan diterangi, dan perayaan ini diakhiri dengan prosesi menyalakan lilin-lilin di sepanjang jalan.

Tujulah Phor Kark See Temple di Bright Hill Road untuk melihat prosesi seperti ini.

Di sini Anda akan melihat umat Buddha melaksanakan ritual “tiga langkah, satu soja” selama dua jam, melangkah sambil berlutut, lalu memberi soja di langkah ketiga sambil berdoa untuk kedamaian dunia, memohon berkat, dan menyesali dosa.

Yang Unik

Air kehidupan

Salah satu ritual paling terkenal yang akan Anda lihat pada Hari Waisak adalah "memandikan" sang Buddha. Umat Buddha berkumpul di sekeliling bak atau kolam yang dihiasi untaian bunga dan didominasi patung Siddhartha kecil yang ditinggikan di bagian tengah. Air diceduk dari bak dan dituangkan ke atas patung, mengenang legenda sang pangeran yang dimandikan dengan air dari sembilan naga segera sesudah kelahirannya.

#sgvesakday di instagram